Ekspor Sarang Walet Pemprov Bengkulu Diberi Apresiasi

Ekspor Sarang Walet Pemprov Bengkulu Diberi Apresiasi

Daftarhargakomoditas.web.id – Ekspor Sarang Walet yang ada di bengkulu sangatlah berkembang pesat, bahkan Pemprov setempat diberikan Apresiasi.

Mari kita baca aja lansung guys..

Bengkulu berhasil mengekspor sarang burung walet ke Taiwan dengan total ekspor senilai 4.318 US dollar.

Kepala Karantina Pertanian Bengkulu M. Ischaq menuturkan, sarang walet menjadi potensial karena harganya mencapai Rp 25 juta per kilogram (kg).

Sementara itu, harga jual ekspor ke Tiongkok mencapai Rp 40 juta per kg.

“Dari data tahun 2018, ekspor sarang walet Indonesia ke Tiongkok secara keseluruhan nilainya mencapai Rp 40,6 triliun,” kata Ischaq

Kendati demikian, di balik pencapaian tersebut ternyata masih terselip kendala akses logistik.

Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Kementerian Pertanian ( Kementan) Ali Jamil mengungkapkan, biasanya ekspor dilakukan melalui Jakarta atau Semarang.

Kedua kota dipilih karena belum adanya rumah walet yang tersertifikasi dan belum tersedianya penerbangan internasional langsung dari Bengkulu.

Namun agar ekspor tetap berjalan, saat ini sarang walet asal Bengkulu diekspor ke Taiwan melalui kantor pos atau jasa titipan.

“Ini bisa jadi alternatif sementara, lewat jasa titipan atau bandara internasional terdekat. Intinya, kami dorong agar bisa langsung lewat Bengkulu, dan pastinya harus disertifikasi karantina agar sesuai persyaratan negara tujuan,” ungkap Jamil.

Pemerintah mendorong para petani dan pelaku industri walet meregistrasi rumah walet dan tempat produksinya ke Barantan.

Dengan demikian, hasil produksi yang dihasil lebih berdaya saing.

Kementan berkomitmen dan terus menjalin komunikasi dengan instansi dan pemerintah daerah agar akses logistik internasional tak panjang.

Tak hanya sarang walet, Bengkulu juga mengekspor cangkang sawit ke Thailand senilai Rp 7,15 miliar.

Ada juga karet lempengan yang diekspor ke Amerika Serikat senilai Rp 2,17 miliar.

Baca Juga : 5 Komoditas yang Paling Banyak Dijual di Seluruh Dunia

Berdasarkan sistem otomasi perkarantinaan IQFAST di wilayah Bengkulu, dari provinsi tersebut tercatat ekspor komoditas pertanian pada 2018 mencapai Rp 162,65 miliar.

Sementara itu, hingga Juni 2019, nilai ekspor komoditas pertanian mencapai Rp. 117,45 miliar.

Adapun komoditas unggulan Bengkulu di antaranya karet lempengan, kayu karet dan sengon, cangkang sawit, kulit kayu manis, dan kopi.

Dengan mitra dagang yang menjadi tujuan ekspor Bengkulu, seperti Amerika Serikat, Tiongkok, India, Kanada, Afrika, Thailand, Taiwan, Vietnam, Malaysia, Swiss, dan Jepang.

“Alhamdulillah, kami dorong terus, dari sistem pelayanannya maupun jaminan kesehatannya, sesuai persyaratan negara tujuan,” ujar dia.

Komitmen Barantan

Barantan terus mendorong pertumbuhan ekspor komoditas pertanian daerah dengan dua program, yaitu program inline inspection karantina dan program agro gemilang.

Sebagai informasi, program inline inspection merupakan percepatan layanan karantina berupa fasilitas jemput bola. Dengan program itu, pemeriksaan karantina dilakukan di tempat pemilik, sehingga tidak memerlukan waku tambahan untuk pemeriksaan karantina di pelabuhan.

Sementara itu, program agro gemilang merupakan bimbingan teknis untuk para millenial calon eksportir, agar komoditas yang diekspor dapat memenuhi Standard Sanitary and Phytosanitary (SPS) negara tujuan.

Jamil berharap, dua program tersebut mampu mendongkrak ekspor komoditas pertanian.

Pasalnya, ia melanjutkan, setidaknya ada lima strategi yang bisa dilakukan melalui program tersebut.

Pertama, menambah jumlah eksportir baru terutama kalangan milenial.

Kedua, melakukan diversifikasi produk ekspor. Pemerintah berharap produk yang diekspor minimal produk setengah jadi.

Ketiga, meningkatkan frekuensi jumlah ekspor. Keempat, membuka akses pasar baru komoditas pertanian di mancanegara.

Terakhir, pemerintah melakukan terobosan dan inovasi layanan perkarantinaan guna mempercepat proses bisnis eksportasi komoditas pertanian.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Provinsi Bengkulu, Yuliswani, mengapresiasi inisiasi dan program Kementan yang mendorong produk lokal nusantara agar dapat tembus ke pasar mancanegara.

Ia pun berkomitmen terus mendukung dengan melakukan kerja sama lewat Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang ada di lingkungannya.

Related posts